[ Owner Recommendation : Mille Crepe | qiwii Talks – Falling (In Love) Alone ]

qt-1

Kalau di part sebelumnya gue ngebahas soal On, di part kedua ini gue akan bahas orang terdekat gue yang selalu dengan sabar ngedengerin curhat receh dan remeh tentang On.

Orang ini selanjutnya kita sebut Al, dan dia gak lain dan gak bukan adalah orang yang gue temui di tempat kerja gue yang sekarang.

Gue kenal dengan Al, kira-kira setelah 8 bulan gue kerja di kantor. Dan Al ini orangnya cuek abis, soalnya tiap gue ngobrol sama temennya, gue diacuhkan dan dianggap tembok yang bisa ngomong. Al juga nyebelin banget ternyata orangnya, tipe yang kayak kue lapis, dimana kita harus kenal banget baru deh tau kelakukan absurdnya.

Gue ngejudge Al nyebelin juga bukan tanpa alasan yang kuat. Waktu itu gue sama temen kantor yang lain, Dan, lagi pulang bareng (karena gue sama Dan jalan pulangnya searah) dan pas di suatu daerah, Dan tiba tiba nyapa motor sebelah kanan, dan itu adalah Al. Pas gue masuk kantor besoknya, orang orang pada heboh gosipin gue sama Dan pacaran. –‘ Yakali pulang bareng itu mesti sama pacar, elah. Meskipun di depan orang-orang gue ini tetep tersenyum sambil menyangkal gosip, di dalem hati gue misuh misuh in si Al.

Tapi emang dasarnya gue sama Al juga bukan teman yah (sebatas kenal doang), kekesalan gue ilang gitu aja, tapi memang setelah gue ditunjuk jadi bendahara arisan, gue jadi lebih tau tentang Al. Dan gue bener bener temenan sama Al, gara gara kejadian dimana gue dijailin sama temennya Al dan Al sampe gue nangis. Disitu temen Al yang udah lebih dulu kenal gue, malah cekikikan pas gue nangis, beda sama Al yang panik liat gue nangis (dan sampe sekarang, Al selalu panik liat gue nangis, makanya kalau temen sedepartemennya Al jailin gue, dia selalu panik mencegah gue biar gak nangis XD)

Al mungkin ngerasa bersalah atau emang dari awal dia gatel pengen ngobrol nyumbat mulut gue, tapi sejak saat itu gue sama Al mulai banyak ngobrol, dan dulu Al sama temennya (selanjutnya kita sebut dengan Asep) suka banget nyamperin gue dan temen gue (yang selanjutnya kita sebut dengan Arin) habis pulang kerja buat pulang bareng. Berhubung Arin sama Asep searah, praktis gue mau gak mau jadi pulang bareng Al. Awalnya canggung banget apalagi pas Al nawarin pulang bareng, dia ga jauh beda sama tukang ojek jadi gue abaikan ajakannya, pas besoknya Al protes katanya gue anaknya galak XD dan gue baru ngeuh kalo yang kemaren ngajak gue pulang itu Al bukannya tukang ojek (makanya gak usah sok sok an pake helm fullface).

Dan gue baru bener bener mengenal Al, setelah Al sama Asep nemenin gue dan Arin lembur sampe jam 10 malem. Just info aja, Al itu sama kayak gue, ngekos deket kantor, dan Al, Asep sama Arin ini udah selayaknya kakak adik (Arin ini udah nikah dan umurnya jauh di atas gue, tapi Arin anaknya kekinian banget, jadi gak berasa temenan sama ibu-ibu XD). Jadi pas kita lembur, kebetulan pas Asep lagi ada di kosan Al, jadi (gue baru tau kenyataan ini setelah Al sama Asep perang dingin) waktu Arin sama gue lembur, Asep sama Al bohong ke satpam dan bilang kalo mereka lembur, padahal mau nemenin gue dan Arin, yang notabene parnoan, buat lembur.

Dan di sela lembur itu gue pernah nanya ke Al, apakah di hari itu dia udah mandi apa belum, dan dengan cueknya Al jawab belum. Di situ gue iseng ngomong sambil sedikit jutek “ ya mandilah kalo belum, jorok banget sih jadi cowo.” Gak lama habis gue ngomong, Al sama Asep keluar agak lama dari ruangan, dan pas mereka balik ke ruangan gue sama Arin, entah kenapa si Asep cengar cengir mulu. Lagi-lagi gue baru tahu alasan Asep cengar cengir itu pas Al sama Asep perang dingin, jadi waktu gue nyuruh mandi, Al beneran mandi guys, dia keluar tuh beli sabun trus numpang mandi di kamar mandi anak produksi XD

Dari kejadian lembur itu, gue, Al, Asep, Dan sama Arin, kaya bikin geng gitulah (halah XD), soalnya Arin (waktu itu) lagi banyak problem di rumahnya, dan cara biar dia bisa stay cool (bukannya marah-marah gak puguh) adalah nemenin dia nongkrong sampe dia bosen pengen pulang. Idenya Asep emang kita kumpul nyaris setiap hari (kecuali Jum’at, karena gue sama Dan harus pulang ke rumah) dan tempat kita kumpul rata-rata di kantin kantor dan suatu ketika kita memilih untuk ngumpul di kosan Al biar lebih leluasa (biar gak digosipin macem macem sih lebih tepatnya, orang jadi suka ngomongin yang engga engga soal Arin)

Kosan Al itu lebih rapi dan komplit dalam hal perabotan daripada kosan gue (ada kompor segala, lah gue rice cooker aja gak punya XD), jadi setelah gue tahu kosan Al, gue sering banget nebeng ngerjain tugas ataopun sekedar ‘ngadem’ di kosan dia dengan alesan kosan gue berisik (tapi emang berisik banget, cewe cewe pabrik sebelah kalo ngakak bener bener urakan). Disitu gue (entah kenapa) sering banget manja sama Al, minta dimasakin mie lah, minta dimasakin buburlah, minta dibeliin sate lah, nebeng mandi (ini jangan ditiru –‘ , tapi serius kosan gue dulu airnya sering ga nyala jadi mau gak mau gue sering nebeng mandi, entah itu ke kosan Dan atau ke kosan Al, dan biasanya kalo gue nebeng mandi mereka pasti keluar ke warung atau apalah, jadi gue bener bener sendiri di kosan mereka), dan karena gue lebih banyak ngabisin waktu di kosan Al, Al jadi terbuka sama gue, dan mulai nyeritain soal kehidupan dia.

Tapi di balik gue dan Al yang makin deket, gue ngerasa Asep mulai berubah sikap, dan Arin lebih banyak diam kalau gue nyeritain soal Al. Gue ngerasa ada sesuatu yang salah pas Al juga bilang kalau dia ngerasa Asep berubah. Dan dugaan kita berdua waktu itu kebukti dengan Asep, tiba tiba cerita ke gue kalau Al suka nikung Asep (Inti dari perang dingin Asep sama Al itu adalah rebutan cewek berinisial K. Asep ini suka sama K, dan K malah suka Al, dan sebaper bapernya Al waktu itu, dia masih setia sama cewenya, tapi Asep tetep ga percaya sama sikap Al yang terus memperlakukan K kayak cewenya). Gue waktu itu gak lantas percaya, dan saking keselnya sama Asep, gue cerita sama Arin, yang udah dianggep kakak sama Al juga Asep, soal ini, dan ternyata Arin juga udah tau soal ini dan nunggu Asep nyerita sendiri ke gue. Disini gue ngerasa Arin lebih mihak ke Asep yah, karena Asep sempet bilang gue harus hati-hati karena posisi gue waktu itu masih pacaran sama mantan, dan Al juga masih pacaran sama pacarnya, dan bilang kalo gue gak boleh suka sama Al. Dan secara garis besar Arin setuju karena kita udah punya pasangan masing-masing dan gak perlulah bersikap lebih dari sekedar teman. Hanya saja Arin gak berupaya untuk memisahkan gue sama Al seperti Asep yang keukeuh bikin gue sama Al kudu jauh jauhan sampe ngebukain aibnya Al.

Justru Dan, malah sepemikiran sama gue soal kelakuan Asep ini, dan bilang caranya Asep nasehatin gue salah dan malah melibatkan gue untuk masuk ke perang dingin Asep sama Al. Dan pas gue sama Dan ngobrol, gue baru sadar kalau gue emang suka beneran sama Al.

Lah kok bisa?

Iyalah bisa. Lu kate selama gue ke kosan Al ga ada hal yang terjadi gitu?

Di kosan Al, gue dan Al melakukan hal bodoh kayak rebutan remote TV atau gue yang berkali kali disentak biar ngerjain tugas bukannya males malesan nonton TV di kosan Al. Al sering banget ngedengerin curhat gue, dari yang remeh sampe yang agak serius, tanpa protes, dan sambil gue curhat dia sering banget masakin gue (bubur buatan Al numero uno XD). Puncaknya sih pas gue putus sama mantan, dan Al adalah orang pertama yang tahu kalo gue putus. Dan pas putus, gue bener bener gak nangis, dan pas cerita sama Al, Al malah kaya super protektif  banget sama gue, (ya dia kan panik kalo liat gue nangis, jadi pas liat gue gak nangis, dia malah lebih panik), gue minta ini itu langsung diturutin, gue pengen diem di kosan dia ampe malem juga dibiarin (biasanya dia ngomel ngomel kalo gue ampe malem banget di kosan dia). Al selalu bikin joke receh tiap ke kosan dan bener bener ngehindarin gue untuk mengingat tentang hal-hal yang berbau mantan, gue sms dia ngeluh soal ini itu juga di bales, sampe Al bela belain ngutang pulsa ke warung depan XD.

Dan, Asep, Arin baru tahu gue putus, setelah beberapa hari berikutnya, karena mereka curiga gue sama Al kemana mana berdua, dan kata mereka, senyum gue palsu abis. Arin waktu itu langsung nawarin diri buat kumpul lagi, biar gue lupa, tapi yaelah ditengah Asep – Al perang dingin ya gue juga ogah. Gue waktu itu juga sering ngajak Dan ke kosan Al jadinya biar ga salah paham. Tapi malah gue yang gedek sendiri karena Dan sama Al malah sibuk ngomongin One Piece sementara gue dibiarin nonton Preman Pensiun. Pernah juga gue ngajak Dan sama Al ke supermarket bareng yang endingnya gue dorong dorong troli sedangkan mereka kencan berdua di bagian aksesoris motor. Tapi Dan sama Al waktu itu tiap liat muka gue bete dikit langsung nawarin gue untuk kabur ke kosan mereka (panik takut gue nangis kali ya).

Meskipun Al cuek dan sering bilang ke gue kalo dia juga cuek abis sama pacarnya sendiri, tapi Al punya sisi ‘suami siaga’ yang kayanya Cuma diliatin ke orang tertentu. Tiap gue bilang laper, Al selalu ngecek di kosannya ada gas atau engga, udah masak nasi apa belum, dan kalo di kosannya ga ada apa apa, Al selalu nawarin buat beliin gue makanan, sampe nama dia di ponsel gue rubah jadi om om delivery XD.

Al juga pernah nganterin gue survey ke kota, pas hujan gede banget, karena dia kasian ngeliat gue harus pulang pergi kabupaten – kota cuman buat survey doang, dan akhirnya kita kena banjir dan macet di kota, jadi pas nyampe tempat survey, kita berdua bener bener keliatan kucel abis dan basah kuyup. Pas sebelum nyampe kosan, Al nyempetin beliin gue makanan, minjemin gue setrika dan pas nyampe kosan gue, gue disuruh cepet cepet tidur biar gak masuk angin.

Suatu saat gue udah bener bener gabisa nahan perasaan gue, karena Al ini tipikal orang yang gue pengen buat pendamping bisa ngertiin gue cuman dari ekspresi muka gue, sampe waktu itu gue terang-terangan ngomong sama Al, kalo gue suka beneran sama dia. Al cuman diem, dan setelah agak lama dia cuman jawab , “Lu tau kan cewe gue kaya gimana.” Disitu gue cuman senyum dan ngomong , “Gue gak sebrengsek itu kali. Gue tau lu punya pacar, yang penting gue udah ngomong aja kalo gue suka sama lu. Masalah lu suka juga sama gue ato engga gue masa bodo.”

Gue emang orang jahat, berani suka sama pacar orang, berani manja sama pacar orang tapi gue ngerti batesan. Sesuka sukanya gue sama Al, yang namanya ngerebut pacar orang adalah hal terlarang bagi gue (kecuali kalo Al tiba tiba putus sama pacarnya, dan sangat nyaris tidak mungkin terjadi, hahahaha). Apalagi gue cewek, dan pasti kalao pacar gue direbut cewek lain  ya pasti pengen gue jambakinlah si ceweknya (ekhem curhat).

Ada campur tangan dari Yang Maha Kuasa, gue rasa, karena gak lama setelah ngomong suka sama Al, Al memutuskan untuk berhenti ngekos karena udah punya kendaraan pribadi, (rumah Al di kabupaten juga sih sama kaya kantor gue, cuman jarak kantor ke rumah Al itu 1,5 jam sampe 2 jam perjalanan). Dan jujur gue sempet galau XD. Galaunya gue bukan karena gue gak bisa curi curi kesempatan berduaan sama pacar orang tapi gue galau ga ada yang masakin gue bubur lagi T T . Pas gue galau, gue bener bener ngehindarin Al, dan gamau liat muka dia, sampe akhirnya pas Al tahu alesan gue galau, gue disemprot abis abisan XD , dia bilang meskipun dia udah ga ngekos tapi dia sama gue masih bisa ketemu di kantor dsb dsb, gue sih cuman pura pura ngeiya in aja, dan begitu Al udah pulang, gue mabur ke kosan Dan buat curhat.

Reaksi Dan pas gue cerita soal gue suka beneran sama Al, bener bener cuman Hmm doang, dan bilang, ada bagusnya dia ga ngekos lagi, nasehat Dan panjang lebar banget, karena gue sama Dan masih kena getah dari perang dingin Al – Asep (mereka masih perang dingin pas Al berhenti ngekos), jadinya obrolan kita ngalor ngidul gak jelas, dan Dan bilang pintu kosan dia tetep terbuka buat gue numpang mandi, ato numpang makan martabak.

Tapi tetep ya, meski gue ngebanyakin main ke kosan Dan, gue lebih tetep nyaman main sama Al. Terlebih Dan punya sifat yang membuat gue agak awkward kalau kebanyakan curhat sama dia, beda sama Al yang gue curhat apa aja juga di dengerin. Janji Al juga kebukti sih, meskipun kita udah jarang main bareng, Al masih suka dengerin curhat gue dari yang penting, sampe masalah On.

Kalo gue cerita soal On, ke The Upil, yang ada mereka bilang, “Ih aku ga paham. Aku lelah mendengarnya.” Dan cuman Ucup doang yang kadang denger curhat gue soal On, apalagi cowok cowok yang pernah deketin gue rata – rata kalo gue gak sengaja nyeplos soal On, mukanya langsung pada bete dan bilang, “Emang dia kenal balik kamu gitu?” beda sama Al yang malah penasaran sama On dan ikut kepoin On via ponsel gue.

Al juga ikutan ribet pas gue mau rayain ulang taun On (ulang taun On sama gue cuman beda seminggu, jadi waktu itu gue mau rayain ultah On sama ultah gue sekalian, biar beli kuenya gak dua kali), kaya kuenya mau kaya gimana, beli dimana, tulisannya apa, dan termasuk gimana cara biar On tau gue rayain ultah dia dsb. Meski akhirnya gue memutuskan secara sepihak soal kue, Al tetep ikut seneng pas dia tau On nge-notice gue di Instagram. Dan sehari sebelum ulang taun gue, Al udah janji buat nemenin gue seharian dan Al nepatin janji nemenin gue pergi seharian tanpa protes (meskipun dia lupa ngucapin dan baru inget gue ulang taun itu dua hari sesudahnya), dan di hari itu gue gak ngerasa jomblo karena Al juga nemenin gue ke undangan (yang menyebabkan banyak orang salah paham soal Al, tapi guenya kalem, dianya kebakaran jenggot haha), dan ternyata sampe akhir Al emang nganggep gue sebagai sahabat yang patut dikasihani. XD

Gue dan Al masih berteman baik sampai sekarang, dan Al juga gak berubah, masih dengan sifat kue lapisnya yang penuh misteri alias dia gak bakal cerita kalo gue gak tanya duluan, selalu ngizinin gue sms dan telpon yang isinya curhat gue yang penuh emosi, selalu ngizinin gue kabur ke ruangan dia pas gue jenuh di kantor.

Menyukai Al, membuat gue sadar, kalo tampang sama harta tetep ga akan bisa ngebeli karakter. Karakter Al yang cuek tapi hangat di dalam (alias tipe tsundere), mampu membuat hidup gue jadi sedikit lebih berarti.

Makasih Al, udah bantu aku buat berdiri lagi, buat aku kembali percaya kalau cowok yang sayang gue bukan cuman dia doang.

 

P.S Al, kalau lu baca post ini, telpon gue angkat kek, gue mau curhat XD.

Photo Credit :

http://www.ricenflour.com/recipe/matcha-mille-crepe-cake-recipe/

– To Be Continued –

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s