[Popsicle No. 1| UVERworld – WE ARE GO/ALL ALONE]

Hai. Sebelumnya gue mohon maaf karena keterlambatan update. Buat post pertama sebenernya juga udah nyiapin materi yang cukup matang tapi karena berhubung lagi semangat ngerjain TA dan juga ponsel (dan kuota) udah protes kelebihan beban, akhirnya materi yang gue siapin kelelep entah kemana. Begitu tenggat update blog datang, gue malah ngeblank (typical, apalagi buat readers yang sering gue php in kalo bikin fict, pasti udah tau kebiasaan kampret gue). Dan beruntungnya, band favorit gue baru aja comeback (gak baru baru amat sih, tapi masih wajarlah ya buat dibahas) jadi yaa kenapa engga gue bahas baperin di post pertama. Tapi jujur ni yaa sebelum kalian judge kenapa harus band ini yang dibahas duluan atau kaya gue gatau band lain aja, masalahnya adalah emang cepat atau lambat ini band pasti dapet jatah mejeng di blog, bukannya karena gue ga ada bahasan. Jadi pada saat tenggat makin mepet, akhirnya gue nyerah juga buat bahas comebacknya kali ini.

Jadi sebagai gambaran singkat aja, UVERworld adalah salah satu band rock Jepang favorit gue. Mereka mulai banyak dikenal setelah ngisi OSTnya anime Bleach yang berjudul d-Technolife. Untuk history, discography, maupun biography dari band ini, kalian bisa cek di official websitenya ato googling XD. UVERworld ini terdiri dari 6 orang yaitu TAKUYA(vokalis), Nobuto(bassis), Katsuya(gitaris), Seika(saxophonist), Shintaro(drummer) dan Akira(gitaris). Untuk member favorit sebenernya sih gue suka sama Takuya cuman semenjak Akira potong rambut, cukur kumis + jenggot (tahun 2012an) gue jadi pindah haluan.  Biodata per member pun gak akan gue bahas, karena udah banyak bertebaran di google, biodata versi resmi bisa di cek di website official mereka.

Di comeback kali ini, gue udah bisa banyak nebak sebenernya kalo mereka bakal ngeluarin single karena staff mereka (D-san) emang suka dikit dikit kasih kode kalo mereka lagi recording dan mereka juga sudah resmi ditunjuk buat ngisi OST anime Puzzle Dragon. Begitu liat animenya, gue bingung jujur. Kok agak kurang cocok sama stylenya UVERworld, karena animenya tipikal anime buat anak – anak gitu tapi ternyata katanya orang dewasa juga bisa nonton anime itu. Pokoknya skip deh soal cocok apa engga, gue ga mau sotoy bahas animenya karena gue juga gak nonton animenya.

Single ini bisa dibilang agak spesial karena berjarak setahun dari single sebelumnya dan juga mengusung title DOUBLE TRACK, dimana double track ini artinya ada dua lagu yang dijadikan sebagai lagu andalan utama dalam single ini (cmiiw), makanya gak heran judul singlenya agak panjang dikit. Kita bahas dulu dari track pertama ya.

WE ARE GO

Ketika baru denger lagu ini, jujur gue kaget. Di awal Takuya bernyanyi pelan mirip bisikan, tapi berikutnya ada ritme drum mirip marching band. Permainan drum kayak gini bukan hal aneh yaa buat fans/yang pernah dengerin UVERworld. UVERworld pernah bawain permainan drum yang setipe di beberapa lagu mereka kaya Collide, Wizard Club, Born Slippy atau Déjà vu. Cuman yang bikin beda, Seika sama Akira tetap di posisi asli mereka sebagai Saxophonist sama gitaris, sedangkan Nobuto dan Katsuya harus rela ganti posisi jadi drummer tambahan (duh gue gak ngerti itu namanya apa). Pas lagu masuk reff, gue merinding! Koor We Are nya itu epic banget apalagi kalo dibawain live dan mungkin bakal sejenis sama lagu yang dipake buat cheers competition atau di pertandingan sepakbola gitu. Dan perasaan gue juga gak sepenuhnya salah karena setelah mereka upload video WE ARE GO live version juga malah berasa lagi dengerin lagu official buat turnamen/olimpiade gtu. Belum lagi video promosi (PV) mereka malah berkesan perang antar geng, karena semua anggotanya bawa drum ala ala marching band dan di belakangnya banyak orang (yang menurut gue mirip mafia) ikutan koor WE ARE~ (berasa mau demo sih sebenernya). Dan ternyata lyricnya juga bagus banget, punya arti yang dalam, yang intinya menasehati kita untuk jangan jadi pengecut dan harus terus bergerak. Kalo kalian pernah denger lagu mereka yang berjudul Praying Run, arti liriknya gak terlalu jauh beda, mungkin bedanya kalo WE ARE GO lebih nge beat dan bagian koor WE ARE emang bikin kita tambah semangat. Lagu ini cocok buat kamu yang lagi mandeg alias stuck di suatu titik. Time to move with this song.

ALL ALONE

Kalo boleh jujur sebenernya gue lebih nunggu lagu ini ketimbang WE ARE GO gara gara short videonya yang KEREN banget. Gue sedikit spoiler untuk short videonya. Video dimulai dengan dua orang cowo dan satu cewe yang mau masuk ke terowongan buat nyamperin mobil yang entah terparkir atau emang diem di situ, dan dari awal si cewe ini udah histeris duluan gak mau ikutan masuk ke dalam terowongan, tapi dua cowo itu tetep keras kepala buat ngecek keadaan tuh mobil. Adegan ini sumpah sangat creepy (karena ada gue orangnya parnoan, jadi pas nntn videonya sambil baca doa) dan ternyata pas dibuka orang yang ada di dalem mobil udah gak sadar diri. Video pun ganti latar, menampilkan sekumpulan badgirl dan badboy dan rupa rupa kelakuan mereka, dan juga menampilkan sisi lain kehidupan tiga orang yang diterowongan tadi. Sebenernya menurut gue sih, feel lagunya memang paling kerasa pas bad girl rambut pendek yang ngacungin jari tengah di tengah jalan tiba tiba nangis nangis di subway berleleran mascara sambil nenteng sepatu dan pas si badboy yang tadinya ikut mukulin orang tiba tiba dipukul temennya sendiri.  Tapi sayangnya short video ini gak berlanjut jadi video promosi untuk ALL ALONE, makanya gue sedikit kecewa karena sebenernya feel dari lagu ini bakal lebih kerasa kalau ada full versionnya (padahal modus mau liat samwan).

Yang paling bikin lagu ini nagih buat di looping adalah solo akustik gitar dan piano/keyboard stop and play di awal lagu disusul vocal Takuya plus Sax nya Seika. Apalagi begitu masuk Reff, back vocalnya Seika juga cukup bagus, gak terlalu menonjol tapi juga tetep kedengeran. Gue gak begitu yakin apakah mereka pake synchronizer atau pure keyboard, yang jelas di interlude melodinya kurang ajar nagihnya. Kombinasi part gitar Akira – Katsuya di lagu ini juga cukup adil, berbeda jauh dengan Praying Run, dimana Akira malah gak kedengeran sama sekali (padahal Akira lead guitarnya XD). Kalau soal Nobuto sama Shintaro gak terlalu gue perhatiin karena emang ga ada bagian yang terlalu menonjol dari bass ataupun drum. So far, liriknya lebih menekankan soal kesepian tapi ala ala puisi dan jujur bahasanya jauh lebih rumit kalo dibandingkan sama WE ARE GO. But yes, you can play this song even when you’re not feel lonely ><

B track dari single WE ARE GO/ALL ALONE adalah Colors of The Heart Live sama , 心が指す場所と口癖 そして君がついて来る versi live version yang sayangnya gak akan gue bahas saat ini karena gue gak sempet review lebih lanjut T T. Oh ya, link video untuk semua item yang gue sebutin di atas gue rekap di akhir postingan, cuman kalo mau lihat pakai VPN dulu yaa, karena akun official Youtube UVERworld hanya bisa dibuka dengan IP Address Japan juga T T. Kalo males pakai VPN, di Instagram juga banyak fan yang re upload tapi durasi maksimalnya cuman 1 menit, jadi biasanya dibagi jadi beberapa post. Kamu bisa search dengan hashtag UVERworld ato WE ARE GO ato ALL ALONE. Jangan lupa komen dan like ya. Next update ASAP, dan doakan saya bener bener bisa beresin TA asap! Thanks Guys

Link WE ARE GO PV : http://youtu.be/eDOG59BEcg0
Link ALL ALONE short vers : http://youtu.be/NR-sjgTNJ-g
Official website UVERworld : http://www.uverworld.com

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s